14.1.10

Duka adik ipar saya

Salam. Semua telah maklum pemergian abah saya namun tak ramai yang tahu tentang pemergian buah hati pengarang jantung kepada adik ipar saya. Maaf saya terlalu sibuk mengurus diri maka inilah kesempatan yang masih bersisa untuk saya mempamerkan rasa sedih saya dengan duka yang melanda menghempas pintu hati adik ipar saya ini.
Pemergian Hazim tak siapa duga secepat ini, diusia menginjak 24 tahun beliau menemui Pencipta sekalian alam. Pemergiannya ditangisi sehingga ke hari ini. Arwah pergi 2 hari selepas Abah menghembuskan nafas terakhirnya. Ya pemergian kali ini berganda bagi kami sekeluarga. Sedih? Teramat buat semua. Lagi pula Hazim pergi dalam keadaan tragis – kereta dipandunya terbabas dan dia tersepit didalamnya.

Tapi siapalah kita untuk menidakkan semua ini? Saat menerima berita ini saya sekeluarga masih dikampung menguruskan majlis tahlil abah tercinta. Saat itu suami saya menangis tak percaya. Saya? Masih diam memangku Maryam yang tersengih2 mengecak2 saya. Airmata sudah tak bisa mengalir lagi, sedang melihat abah pergi saya masih mengempang airmata saya dari terus mengalir. Kali ini Hazim yang terakhir kali mencari Maryam adalah beberapa hari sebelum tragedi, serius saya tak mahu menangis lagi.

Saya tak dapat membayangkan adik ipar saya menerima kenyataan ini, saya cuba berada dalam kasutnya. Membayang berjalan dan berlari dalam kasutnya. Pastilah saya jatuh berulang kali saat memikir – jika saya kehilangan suami entah berapa empangan airmata saya tangisi kehilangan beliau. Dan saya berhenti memikir kerana saya memang takut kehilangan suami dan anak saya. Nyatalah kasut Angah lebih besar dari kaki saya dan memang muat dikakinya sahaja. Saya melihat beliau sangat tabah diluarannya walau hatinya pasti lebat menangisi pemergian ini. Tatkala angah redha dengan perpisahan ini beliau bersyukur dengan nikmat Allah yang meminjamkan Hazim untuk memudahkan proses pembelajarannya di institusi pengajian tinggi. Benar Allah maha segalanya. Dan benar juga mereka memang saling bantu membantu dalam pelajaran – dan keputusan peperiksaan mereka setiap semester bukanlah angka calang2 dan kursus mereka juga bukan kursus pejam mata.

Angah bersama Hazim saya tak pasti sudah berapa lama, namun jika dicongak tahun belajar mereka dari diploma ke ijazah, saya kira sudah melewati 4-5 tahun atau mungkin 6 tahun. Dengan angka sebanyak ini, mampukah kita congak duka yang ditanggung angah? Subhanallah, moga angah tabah.

Ibu mertua saya juga masih bersedih. Benar Hazim cuma tinggal selangkah menjadi menantunya. Dan saya juga amat suka benar melihat pasangan Angah-Hazim ini. Hazim budaknya berbudi bahasa, amat rajin seperti angah juga serta disenangi oleh seluruh ahli keluarga Ujang (keluarga besar ibu mertua saya). Sangka saya dengan iras muka yang mereka ada akan berkekalanlah hubungan mereka hingga ke akhirnya. Nyata aturan Allah itu tak siapa tahu. Sesungguhnya Dialah yang Maha Besar lagi Maha Mengetahui.
Buat Angah tabahlah, Allah takkan menduga mereka-mereka yang tak mampu diduga dengan beban yang tak mampu mereka pikul. Allah memilih angah untuk diduga begini, pastilah hikmah yang besar Allah lindungi disebaliknya. Moga Hazim tenang disana dan moga angah bertemu cinta kedua sebaik lelaki yang bernama Hazim Abdullah. Salam.

1 comment:

nurfaidhah said...

thanks kak..hanya ALLAH yg tau cmne perasaan kita yg kehilangan org yg kita sayang kan..xtaulah cmne kalo angah kehilngan keluarga t..maybe ni dugaan ALLAH nk bagi tuk persediaan masa dpn kan...